Friday, March 13, 2009

Bahasa Melayu? Apa tu ?

Pagi ini saya lewat masuk ke pejabat. Ada urusan di JPM dan kemudian tepat jam 1 petang saya tiba di pejabat.

Ada berita di muka depan menarik perhatian. Peningkatan dicatatkan pada keputusan SPM walaupun dasar PPSMI dilaksanakan.

Saya merenung tajuk dan membaca isinya berkali-kali. Oh, betapa kita tidak pernah mahu memahami isi. Apa yang diperjuangkan bukan kelulusan akademik semata-mata. Sebaliknya, hak dan kedaulatan bahasa di buminya sendiri.

Saya takut memikirkan di mana kedudukan bahasa ibunda saya 20,30 atau jangan pergi jauh mungkin setahun dari sekarang.

Tolonglah, isunya bukan prestasi akademik. Isunya kedaulatan bahasa ibunda. Kalau dulu perlaksanaan Sekolah Bistari ditolak mentah-mentah oleh kaum Cina atas dakwaan ia akan menghapuskan bahasa ibunda mereka, adakah orang Melayu yang mengaku kononnya tuan di negara ini mahu memaksakan PPSMI pada anak-anak sendiri. Anehkan?

Baiklah, saya bukan pelajar kejuruteraan atau perubatan, seperti kata seorang kawan 'anak akak susah sungguh nak faham subjek kejuruteraan kat kampus (anak baru tahun 1) sebab belajar matematik dan sains dalam BM masa kat sekolah dulu. Lain oiiii istilah BM dan BI dalam subjek kejuruteraan. Kau mana tau'.

Oh, benarkah saya tidak tahu kesukaran itu atau saya tidak ambil tahu?

Namun, yang pasti saya tahu kesukaran generasi silam memperjuangkan kedaulatan BM dan kita generasi hari ini langsung tidak mahu menghayati perjuangan itu.

Atau sebenarnya, anaknya itu perlu belajar lebih keras mungkin?

Tidak hairanlah apabila segelintir orang Melayu rasa tidak terbakar jiwa apabila institusi kesultanan Melayu diheret hingga ke mahkamah dan dipijak-pijak prestijnya.

Bahasa jiwa bangsa. Bangsa tanpa bahasa adalah bangsa tanpa jiwa.


2 comments:

aranam said...

Salam.

Apa khabar?

:)

Fizahanid said...

Khabar baik alhamdullilah..

Terima kasih bertanya.

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...