Monday, October 8, 2012

Perang Sangkil dan Suara Subaltern




 
Isu yang dibawa dalam novel Perang Sangkil tulisan Akiya ini adalah isu yang sangat besar. Ia adalah kisah yang tercicir dalam putaran arus sejarah perdana.

Isu perhambaan yang pernah melingkari puak Orang Asli sekitar 1870-an memang tidak ramai yang tahu. Namun, cubaan menghapuskan perhambaan yang dijadikan amalan oleh segelintir bangsawan Melayu adalah antara sebab mengapa Residen British ke Perak, JWW Birch dibunuh.

Perang Sangkil cuba menyorot sistem perhambaan ini dari kaca mata Orang Asli. Bagaimana seksanya terpaksa melarikan diri dari satu tempat ke satu tempat bagi mengelakkan diri dijadikan hamba, gundik atau dibunuh tanpa belas kasihan.

Namun sayang kisah tragis ini tidak dihasilkan dengan kesempurnaan yang diharapkan. Sebaliknya, Perang Sangkil lebih tertumpu kepada persoalan mengisi perut sambil bersulam-sulam dengan pergolakan jiwa dan ketakutan kaum Orang Asli yang diwakili oleh watak Dirik, Balun, Aarah, Sidang jika berlaku serangan daripada Sangkil (orang Rao/Rawa) untuk menjual mereka sebagai hamba.

Nyatanya, tiada pun kisah serangan Sangkil ke atas Orang Asli dipaparkan. Sebaliknya hanya imbasan oleh watak Balun dan Dirik yang membayangkan ketakutan mereka jika perkara itu berlaku di penempatan baru mereka.

Sejarah Orang Asli diburu oleh Sangkil untuk dijual sebagai hamba atau gundik kepada pembesar Melayu tidak direkod dalam sejarah negara. Namun, tidak bermaksud ia tidak terjadi. Sebaliknya, Akiya atau nama sebenarnya Mahat anak China sebagai penulis yang lahir dalam keluarga Orang Asli mengakui ia benar-benar terjadi di kalangan Orang Asli yang menetap di Perak.

Bagaimanapun, kerana sejarah ini tidak direkodkan sebaliknya disampaikan secara lisan dari satu generasi kepada satu generasi, kisah sedih ini tenggelam begitu sahaja.

Akiya dalam Perang Sangkil lebih banyak memaparkan kisah hubungan antara Dirik selaku Tok Batin dengan anak buahnya dan bagaimana dia cuba menguruskan anak buahnya terutama Balun yang panas baran dan cepat berburuk sangka. Balun sebelum ini digambarkan sebagai saksi pembunuhan kejam bapanya oleh Sangkil dan menjadi saksi adik perempuannya dilarikan.

Pengalaman itu membentuk Balun sebagai watak yang pendendam. Dia berburuk sangka dengan Leman, satu-satunya orang Gop (Melayu) yang menjadi pedagang membawa hasil hutan ke bandar dan barang dari bandar seperti garam dan kain kepada Orang Asli. Dari bab awal hingga akhir, novel ini lebih banyak berkisah tentang kecurigaan mereka kepada Leman yang dipanggil Gop Empoj (Melayu garam).

Kecurigaan itu membawa kepada siasatan demi siasatan hingga mereka bertemu kampung Orang Asli lain yang ditinggalkan dipercayai diserang Sangkil.

Novel ini akan menjadi lebih mantap jika pengarangnya memasukkan lebih banyak latar belakang sistem penghambaan itu. Sebaliknya, dengan plot sedia ada, Perang Sangkil hanya berkisah dengan kecurigaan dan kerisauan yang berlarut-larut dari awal hingga akhir tanpa dapat difahami sepenuhnya apakah kecurigaan dan kerisauan itu.

Namun secara keseluruhan Perang Sangkil adalah karya yang baik. Isu yang dibawakan berat tetapi dipermudahkan dengan bahasa yang ringkas. Unsur pengulangan yang banyak terdapat dalam karya ini sedikit menganggu tetapi diselamatkan oleh ayat-ayat yang pendek. Akiya ternyata punya simpati kepada watak perempuan dalam karya ini apabila beberapa kali menegaskan orang perempuan sepatutnya diberikan hak bersuara kerana pada akhirnya jika Sangkil menyerang golongan itulah yang akan diperkosa dan diculik.

Sebagai karya bergenre sejarah, Perang Sangkil adalah naskhah yang cukup baik bagi menyelami isi hati dan minda Orang Asli di Malaysia.

No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...