Monday, October 8, 2012

Lima Hari Selepas HSKU 2011



Ketika saya menunaikan umrah sekitar April lepas, saya berpeluang untuk solat sunat di bawah pancuran emas.

 Jemaah sangat ramai dan lazimnya saya memang tidak sukakan kesesakan. Dan lazimnya, saya akan menghindari diri dari kesesakan itu.

  Namun suami saya, mendesak juga. Katanya, di mana-mana pun orang ramai. Peluang untuk solat sunat di bawah pancuran emas, berhadapan dengan kaabah bukan peluang yang semua orang dapat. Dia tarik tangan saya, jadi saya tiada pilihan.

  Dan di situ, Allah melapangkan tempat. Dalam ramainya dan sesaknya jemaah, Allah memberi rezeki. Dilapangkan kawasan itu muat untuk kami berdua. Kami solat di situ dan saya akui  menangis dengan derai air mata ketika usai solat dan berdoa.

  Dalam doa itu, antara lainnya saya mohon kepada Tuhan andai dunia penulisan itu adalah yang terbaik buat saya, andai penulisan saya memberi manafaat kepada pembaca maka permudahkanlah semuanya. Maka, lapangkanlah perjalanan itu.

   Allah maha mengetahui, maha mendengar dan maha mengasihani. Allah juga yang memberi setiap bakat dan mampu menariknya pada bila-bila masa.

   Alhamdulillah, sejak menulis karya kreatif seawal 16 tahun dan menyertai MPR pada usia 18 tahun, HSKU 2011 adalah pencapaian terbaik untuk saya.




                                * Gambar ini diambil dari FB sahabat saya, Saiful Azly .. :)


   Namun, jujurnya, saya lebih menaruh harap pada cerpen Istimewa. Saya sungguh berharap cerpen itu akan memaut hati juri dan berada dalam senarai sekurang-kurangnya hadiah penghargaan.

  Sebabnya cerpen itu terlalu istimewa buat saya. Ada banyak kisah di balik Istimewa, bagaimana ia pernah ditolak penerbitannya sebelum ini oleh sebuah majalah. Bagaimana, saya rasa rendah diri berikutan penolakan itu. Dan bagaimana editor di Mingguan Malaysia  menyiarkannya tidak kurang lima hari selepas saya e-melkan!

  Mujurnya, ada ramai kawan penulis yang saling menyokong. Mereka memberi semangat apabila saya mengambil masa mereka dan meluahkan rasa 'frust menonggeng" . Ada antara kawan-kawan penulis itu yang menghantar e-mel memberitahu, "Awak, just forgive and forget".  Penilaian setiap penerbitan itu berlainan - pada akhirnya itu yang saya fahami.     

  Namun, mengalah jangan berlama-lama. Putus asa jangan mengambil masa. Cukuplah sesaat dua untuk melayan perasaan selepas itu kembalilah ke alam realiti.

  Penulisan kerja yang sunyi kata seorang sarjana. Ia adalah luahan perasaan, pemikiran, pengalaman dan pembacaan. Jarang penulis mampu untuk tidak menumpah dirinya ke dalam karya, tidak banyak sedikit pasti ada.  

Dan, apabila karya itu dirai ia adalah bonus untuk penulis.

  Selamat berjuang kawan-kawan. Menulis teruslah menulis. Sebelum tahun 2012 ini berakhir, ada tiga sayembara menanti kita, HSKU 2012, Sayembara Novel, Cerpen, Puisi Pena-ITBM- BH dan Sayembara Novel Citra Malaysia - DBP.

  Jangan tunggu lama-lama, masa semakin suntuk. Jum menulis !

2 comments:

Tetamu Istimewa said...

Salam, Puan. Saya fikir masih tidak terlambat untuk saya mengucapkan tahniah atas kemenangan berganda ini.

Hafizah Iszahanid said...


Terima kasih banyak atas ingatan :D

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...