Sunday, August 18, 2013

Tetamu. 18 Ogos 2013


 


 


Tetamu.

Kalaulah kamu tahu apa yang tertinggal oleh masa, kamu akan menangis.

Menangis untuk sebuah kasih sayang yang sudah lama kamu matikan.



http://www.utusan.com.my/utusan/Sastera/20130818/sa_01/Tetamu


Monday, August 5, 2013

Budaya Panjut

Di Semenanjung Malaysia ia disebut sebagai panjut, di Sarawak ia dikenal sebagai bertuntung tetapi ia tetap merujuk benda yang sama, pelita kecil yang menghias malam 27 Ramadan atau malam tujuh likur.

Meskipun ada yang menganggapnya sebagai amalan bidaah, namun bagi Pensyarah Kanan, Fakulti Bahasa dan Komunikasi Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI), Tanjung Malim Perak, Prof Madya Datuk Paduka Dr Mohd Rosli Saludin panjut atau pelita kecil yang dipasang pada malam 27 Ramadan dari sudut budayanya, bukan sekadar untuk meraikan kedatangan Syawal tetapi mempunyai sejarah tersendiri dalam perkembangan sosial masyarakat Melayu.


 “Hari ini kita mengenal pelita panjut yang moden dan mudah dinyalakan tetapi asalnya dulu ia diperbuat daripada buluh. Sumbunya besar dan apinya marak menerang malam. Dulu, sumbunya itu daripada tali guni yang dimasukkan pada penutup tin susu yang sudah dipotong dan diletakkan pada buluh, dikemaskan dengan tanah liat untuk memastikan ia tidak longgar. Biasanya buluh minyak dipilih kerana ia lebih lembut,”katanya.


 Tambah Dr Mohd Rosli, sebelum penggunaan panjut, orang Melayu dahulu kala menggunakan suluh dunia atau suluh daun nyiur yang diperbuat daripada pelepah daun kelapa yang kering. 


 “Ia juga disebut andang atau jamung. Zaman dulu tiada minyak tanah tiada gas, jadi andang ini dinyalakan dengan damar yang diperoleh daripada kayu meranti, cengal atau keruing. Jamung luas diamalkan oleh orang Melayu,”
 

 Malah dalam teks Sejarah Melayu, Bendahara Melaka Tun Perak menggerakkan strategi menentang cubaan Siam menawan Melaka dengan mengarahkan tenteranya mengikat jamung pada batang pokok di sepanjang pantai Melaka. Tentera Siam yang datang pada malam hari terkejut melihat banyaknya jamung yang menyala menanti mereka di pantai menyebabkan mereka berpatah balik ke Siam kerana menyangkakan seramai itu juga tentera yang menunggu.

 “Selain panjut, orang Melayu dahulu juga menggunakan tempurung yang disusun bertingkat dan teratur dengan ditengahnya ditebuk lubang bagi mudah menyusunnya pada sebatang tiang besi. Pada malam hari, ia dibakar dan apinya marak cantik menghias malam. Sayang sekali hari ini  budaya memasang pelita panjut pada malam 27 Ramadan semakin terhakis kerana ia dicemari dengan fitnah dan pandangan peribadi yang tidak benar. Budaya ini ditokok tambah dan diberi justifikasi yang salah,”
 

 Tambah Dr Mohd Rosli, sesetengah orang menuduh adat memasang pelita pada malam tujuh likur adalah ikutan dari amalan agama Hindu.
 

 “Cetek sungguh pandangan begitu kerana beranggapan cahaya dan pelita adalah amalan agama tertentu sedangkan orang Melayu pun menggunakan pelita dengan meluas kerana zaman dahulu mana ada elektrik. 

Pelita panjut buluh
digumpal selebar kuku
jika dibentang selebar alam
walau sebesar biji labu
langit dan bumi ada di dalam. 

Kita janganlah melihat pada yang tersurat saja, tapi kita harus lihat juga apa yang tersirat,”katanya.
 

 Tambahnya pandangan sebegini menyebabkan budaya Melayu semakin terhakis. Asalnya budaya memasang pelita panjut ini dibuat oleh ketua kampung, penghulu atau orang kuat penghulu. Ia sebagai isyarat pada penduduk kampung menjelangnya Syawal juga Ramadan.

 “Pada waktu itu, memasang panjut adalah kaedah komunikasi paling berkesan. Orang dulu pun  tidak tengok kalendar, bukan ada siaran berita atau laman sosial macam sekarang. Ketua kampung dahulu kala, zaman sebelum penjajahan mempunyai peranan yang penting. Semua sumber dari istana diberitahu kepada penghulu dan mereka yang akan menyampaikannya kepada orang kampung, pelita panjut adalah pemberitahuan tarikh permulaan puasa dan hari raya,”katanya.


 Apabila tarikh bermulanya Ramadan diketahui, pelita panjut juga dipasang. Perbezaannya kalau pada malam tujuh likur, tiga baris panjut dipasang kalau malam raya tujuh baris.


 Tambahnya penggunaan pelita panjut adalah isyarat komunikasi yang paling mudah yang bukan saja dibuat pada Aidilfitri tetapi juga Aidiladha. Memasang pelita panjut ini juga adalah cara permuafakatan yang akan mengeratkan lagi hubungan ahli keluarga atau sesama orang kampung.


 Pelita panjut meskipun tidak begitu popular di seluruh Malaysia tetapi di Perak dan Sarawak, pelita panjut menjadi sebahagian daripada budaya setempat bukan sahaja di Aidilfitri. Di Perak misalnya, panjut juga dipasang bagi meraikan perkahwinan diraja atau majlis ulang tahun sultan sementara di Sarawak Festival Bertuntung dimasukkan dalam kalendar kebudayaan negeri.


 “Semuanya terpulang pada kita, apa niat kita. Adakah untuk memeriahkan suasana Syawal yang berkunjung atau sebaliknya. Tidaklah kerana kita memasang panjut sampai melupakan ibadat dan melanggar syariat. Memasang panjut ini budaya Melayu. Miskinlah budaya kita kalau semua budaya itu dibuang, sangat merugikan. 


Sebelum mengajar banyaklah belajar
sebelum memberi contoh bersifatlah senonoh
sebelum memberi teladan betulkanlah badan
sebelum menasihati orang nasihatlah diri sendiri
 

Thursday, August 1, 2013

Cinta Suci Zahrana



Selepas Bumi Cinta, rasanya inilah naskhah yang baik dari Habiburrahman El Shirazy. Temanya juga meskipun masih tidak jauh dari persoalan keagamaan tetapi kemampuannya meneroka sudut pandang sepasang suami isteri yang gentar dengan anak perempuan yang meningkat usia tetapi masih bujang amat baik.
 
 Cinta Suci Zahrana mengangkat kisah pensyarah seni bina, Dewi Zahrana yang berjaya dalam akademik tetapi belum berkahwin meskipun usianya mencecah 34 tahun. Keputusannya untuk mendahulukan kerjaya membuatkan ibu dan bapanya gelisah. Mereka tambah  tertekan dengan pertanyaan dan sindiran masyarakat keliling meskipun Zahrana sendiri tidak peduli dengan kata-kata orang lain.

 Seperti biasa, tulisan Habiburrahman tebal dengan roh keIslaman, justeru watak Zahrana digambarkan meskipun terpelajar dia tetap taat kepada ibu bapanya. Zahrana kemudiannya membuka hatinya untuk berkahwin tetapi mahu mencari lelaki beriman biarpun tidak kaya. Ketika itulah dia diuji apabila ketua jabatannya di Universiti Universitas Mangunkar, Semarang tempat dia mengajar, Sukarman masuk meminang. Lelaki itu bagaimanapun rendah akhlaknya dan Zahrana tidak berminat.

 Penolakan lamaran itu bukan saja membuat hati bapanya, Munajat patah tetapi juga Sukarman. Malah Sukarman kerap menghantar pesanan ringkas berbaur ugutan. Zahrana juga dinasihatkan berhenti kerja sebelum dipecat.

 Kesungguhan Zahrana untuk memenuhi hajat bapanya yang terlalu ingin bermenantu, Zahrana akhirnya reda untuk dikahwinkan dengan seorang penjual keropok, Rahmat. Lelaki itu miskin harta tetapi tinggi akhlaknya. Zahrana sedia menerima Rahmat, bagaimanapun dia diduga apabila Rahmat meninggal dunia pada malam sebelum pernikahan berlangsung. Zahrana teruji dengan pemergian Rahmat tetapi akhirnya bertemu jodoh dengan Hassan, bekas pelajarnya di kampus.

 Cinta Suci Zahrana sebuah naskhah yang baik bersulam pengajaran dan seperti biasa, Habiburrahman memang dikenal dengan kisah cinta bersegi-segi seperti yang boleh dibaca dalam Ayat-Ayat Cinta dan Bumi Cinta. Bagaimanapun, siapa akhirnya yang berjaya menawan watak utama selalunya diluar jangkaan pembaca. 

 Tema yang dipilih Habiburrahman amat menarik bagaimana dia gagal untuk meneroka lebih jauh pergolakan dalam diri Zahrana sebagai perempuan lanjut usia yang akhirnya tunduk kepada tekanan dan desakan keluarga. Mungkin kerana Habiburrahman adalah pengarang lelaki, justeru watak Zahrana sedikit tidak adil kepada wanita berkerjaya yang masih sendiri.

 Naskhah ini juga sangat nipis jika dibandingkan dengan Bumi Cinta dan pengakhirannya kelihatan tergesa-gesa. Cinta Suci Zahrana sudah diterbitkan di Indonesia sekitar dua tahun lalu. Bagaimanapun ia hanya memasuki pasaran Malaysia awal tahun ini dengan naskhah terjemahan bahasa Melayu. Namun, sedikit mengecewakan terjemahan Cinta Suci Zahrana dalam bahasa Melayu tidak sempurna kerana pada beberapa bahagian, kelihatan lenggok Indonesia yang jelas terutama dialongnya dan beberapa perkataan Jawa yang tidak diterjemahkan.

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...