Wednesday, October 3, 2018

Apa ada dengan Aku Anjing ?





Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipilih berdasarkan konsep kesetiaan yang mungkin tidak dimiliki semua manusia.

Hal ini ternyata benar apabila membaca cerpen Aku Anjing yang menjadi judul naskhah. Kisahnya mudah, mengenai seekor anjing penjaga rumah yang dihalau sesudah tuannya meninggal dunia. Banyak yang boleh ditafsirkan menerusi karya ini, tetapi paling menonjol adalah keupayaan untuk setia tidak datang dengan mudah melainkan dipupuk dengan kasih sayang dan jati diri.

Satu hal yang menarik juga jika cerpen ini disorot dari kaca mata politik semasa, timbul persoalan apakah sebenarnya wujud kesetiaan? Jujurnya, isu politik jarang dibincangkan dalam karya beliau. Namun kali ini, beliau memperlihatkan kepekaan terhadap perkembangan persekitarannya, bukan sahaja melalui cerpen berkenaan, tetapi juga dua cerpen yang memetik watak daripada naskhah Sulalatus Salatin, iaitu 30 Teka-Suai Jodoh Tun Mutahir dan Pertemuan Dengan Si Kitul.

Jika 30 Teka-Suai Jodoh Tun Mutahir menyerahkan kepada pembaca untuk mentakwilkan kebenaran berdasarkan pecahan mimpi, Pertemuan Dengan si Kitul adalah pertanyaan mengenai pengkhianatan.
Si Kitul dalam Sulalatus Salatin adalah watak pengkhianat empayar Melayu Melaka, namun tentu sahaja tidak mustahil jika sebenarnya watak ini masih berlegar dalam kalangan masyarakat hari ini.

Suatu hal yang nyata, Saifullizan mempunyai gaya penulisan yang lembut, tetapi meyakinkan dalam membangunkan sesebuah karya. Bahasanya mudah dan ringkas, tetapi mesej yang disampaikan cukup besar. Ada kala isu yang diangkat kecil sahaja, tetapi impaknya sesudah ia lahir sebagai sebuah cerpen memang membekas di jiwa, misalnya Menanti Tamu Istimewa.

Kisahnya mudah tentang fitnah dan khianat seorang kawan terhadap kawan baiknya. Yazid pecah amanah dan apabila perbuatan itu dikesan majikan, dia menuduh kawan baiknya, Hashim yang melakukan. Hashim sebaliknya menerima dengan reda dan memilih untuk memaafkan Yazid meskipun pengakuan itu menyebabkan dia bertukar ke daerah pedalaman dan tidak dinaikkan pangkat sehingga bersara.

Hal yang sama terlihat dalam cerpen Tikar Mengkuang. Meskipun ia menceritakan mengenai gulungan tikar mengkuang warisan Opah, tetapi jauh mendasar adalah mengenai keegoan suami isteri yang sedang rancak membina kerjaya .

Naskhah dengan 15 cerpen yang diterbitkan oleh Institut Terjemahan & Buku Malaysia (ITBM) ditutup dengan cerpen Dilarang Membakar Buku Sastera. Mungkin ia hanya sebuah cerpen biasa, namun bagi yang pandai menafsir, pengarang ini sebenarnya sedang cuba menyedarkan pembacanya kesetiaan itu menjadikan kita manusia berbangsa.


#Reviubukuyangsayabaca

Friday, April 21, 2017

Siapa Khoo Kay Kim ?



Sejujurnya, saya teruja apabila kali pertama mengetahui biografi mengenai Prof Emeritus Tan Sri Dr Khoo Kay Kim bakal diterbitkan.

Selama ini kita mendengar pandangan dan pendapat Kay Kim mengenai sejarah serta sukan, namun menerusi I, KKK The Autobiography of a Historian, Kay Kim membentangkan kisah peribadinya, keluarga dan kawan-kawannya.

Sudah tentu pembacaan ini akan mengujakan kerana sorotan kembali itu bermula dari zaman kecilnya di kampung halaman di Teluk Anson yang kini dikenali Teluk Intan, zaman remaja di Singapura sebelum kembali ke Ipoh dan seterusnya di Kuala Lumpur.

Kehidupannya berwarna-warni dan luar biasa. Selain menjadi generasi awal sarjana yang dilahirkan sistem pendidikan kebangsaan, Kay Kim ialah generasi muda dekad 1950-an yang berjiwa kebangsaan.

Lahir dalam keluarga peranakan dan bersekolah Inggeris, Kay Kim dalam naskhah ini merakamkan latar zaman 1940-an dan 1950-an dan negara ketika itu masih diperintah penjajah.

Dalam 11 bab yang membina naskhah ini, penceritaan mengenai bapanya, Khoo Soo Jin boleh diibaratkan binaan yang paling menarik perhatian. Kay Kim menyifatkan bapanya sebagai lelaki yang berpandangan terbuka dan mempunyai visi jelas dalam kehidupan.

Jika segelintir orang Cina lain pada masa itu, lebih mengambil tahu mengenai Tanah Besar China dan kemungkinan untuk kembali ke sana, tetapi bapa Kay Kim lebih berminat untuk memajukan Malaysia sebagai negara baharu.

Pandangan bapanya diterapkan dalam keluarga dan tidak menghairankan ia memperjelaskan kedudukan Kay Kim hari ini yang memiliki pandangan luas terhadap makna kenegaraan.

Keterbukaan pandangan bapanya juga menyaksikan Kay Kim tidak dihalang pun untuk mengahwini Rathi, gadis berketurunan India Sri Lanka pada 1966.

Naskhah ini ditulis dengan bahasa yang mudah tetapi menyentuh dalam cara tersendiri. Dalam sela ayat, terlihat kecintaan dan kebanggaan Kay Kim kepada negeri kelahirannya, baik dalam konteks yang lebih besar, iaitu Malaysia atau lebih khusus, iaitu Perak.

Jujurnya, jika kisah hidup Kay Kim difilemkan, ia bukan hanya merakamkan kisah peribadi tokoh akademik bahkan dokumentasi pembentukan dan pembangunan sebuah negara merdeka.

Tuesday, April 4, 2017

Warna apa Murakami ??



Buku ini sudah lama saya baca. Sudah ada terjemahan dalam bahasa Melayu pun.

Ok, untuk saya naskhah ini sebenarnya memaparkan jalan  cerita terlalu mudah jika mahu dibandingkan dengan kebanyakan novel yang ditulis oleh pengarang Malaysia.
(Serius kadang kala penulis Malaysia tulis hal-hal besar yang so seriusss... ehem, termasuk saya kut ! tapi ya bukan semua  !)

Malah, sebenarnya pengalaman membaca naskhah sebahagian pengarang Jepun, tidak banyak 'cerita' yang dikutip. Ia hanyalah penceritaan yang disempurnakan dengan teknik dan eksperimen dalam berkarya, yang kemudiannya bergantung kepada cita rasa pembaca.

Secara ringkas, itu yang boleh disimpulkan sesudah menamatkan Colorless Tsukuru Tazaki and his Years of Pilgrimage tulisan novelis Jepun, Haruki Murakami.

Publisiti meluas tentang Murakami terutama pencalonan untuk mendapat Hadiah Nobel (Kesusasteraan) yang sudah hampir tiga tahun berturut-turut tidak memihak kepadanya, selain kesanggupan pembaca di Britain yang bermalam di luar kedai buku semata-mata untuk mendapatkan novel ini ternyata memberi publisiti yang luar biasa terhadap Murakami.

Pembaca yang kali pertama membaca tulisan Murakami mungkin sedikit kecewa sementara yang biasa membaca tulisannya tidak terlepas daripada membandingkan dengan naskhah terdahulunya, Norwegian Wood atau mungkin Sputnik Sweetheart.

Bagaimanapun, keunikan Colorless Tsukuru Tazaki and his Years of Pilgrimage juga tersendiri.

Ia mengisahkan tentang Tsukuru Tazaki yang tersingkir daripada persahabatan dengan empat rakan karibnya sejak remaja tanpa dia tahu apa sebabnya.

Meskipun mampu meneruskan kehidupan, tetapi Tazaki masih tertanya-tanya mengapa dia tersingkir daripada persahabatan itu sementara rasa rendah diri yang menyelubungi menyebabkan perasaan ingin tahu itu mati.

Persahabatan yang akrab dengan Sara membuat dirinya terdorong untuk kembali ke kampung halaman dan mencungkil rahsia zaman remaja.

Bukan karya Murakami yang terbaik, tetapi pasti sahaja antara novel yang baik untuk dibaca.


Monday, April 3, 2017

Coklat Buatan Mawar Safei



Menelusuri kumpulan cerpen Dan Coklat Mengalir Dari Ruang Buncah membawa kita kepada satu dunia yang setiap satu daripada kisahnya dibangunkan oleh kata-kata yang puitis.

Sudah tentu kekuatan pengarangnya, iaitu Mawar Safei, tidak lain adalah bahasanya yang cukup indah seperti yang kita kenali melalui kepengarangannya dalam dunia cerpen. Justeru, perjalanan membaca kumpulan cerpen ini berakhir dengan keindahan juga. Mawar antara pengarang wanita yang berpengaruh di negara ini.

Sebelum muncul dengan kumpulan cerpen Dan Coklat Mengalir Dari Ruang Buncah, Mawar terlebih dulu membawa kita untuk mengenali kekuatan watak Masitah lewat kumpulan cerpen Masitah yang terbit pada tahun 2007.

Justeru, kehadiran naskhah terbaharu ini pada ranah kesusasteraan adalah sebuah lagi testimoni kekuatan Mawar dalam mengolah karyanya.

Menghimpunkan 20 cerpen yang sebelum ini sudah diterbitkan di pelbagai media, Mawar selalu menyorot naratifnya dari kaca mata wanita.

Indahnya, watak wanita di tangan Mawar ditampilkan mem liki perwatakan yang sangat kua dan tabah serta sekiranya mela wan, tetap dalam kesabaran.

Merangkumi pelbagai tema dari isu kasih sayang, persahabatan, bahasa, sastera dan agama kepada hal berkaitan kehidupan, Mawar menerusi Antara Rindu Xiang Si Dou menuliskan persahabatan yang dibajai tetapi kemudiannya terputus kerana keluarga yang perlu berhijrah ke negara lain.

Karya ini menyentuh hati dengan cara tersendiri kerana jika mengambil latar peribadi Mawar, mungkin kisah ini rakaman perpisahan Malaysia dan Singapura.Cerita Dari Tiga Jendela pula adalah kisah biasa ditemui dalam kehidupan tetapi disorot dengan segar oleh Mawar sehingga menjadikannya istimewa.

Kumpulan cerpen ini juga dikuatkan dengan beberapa karya yang sudah menerima pelbagai pengiktirafan sastera termasuk Hadiah Sastera Perdana Malaysia (HSPM) seperti Narasi Cinta Di Pulau Seribu Kubah yang membawa pembaca ke perspektif lain menilai keperibadian lelaki dari Lombok, Indonesia.

Begitu juga dengan cerpen Dia Dari Penjuru Tahun Lalu yang turut meraih hadiah sastera pada tahun 2008, selain Antara Tikungan Yang Aneh yang mencuri hati panel juri pada tahun 2012.

Selebihnya meskipun tidak memenangi pengiktirafan sastera, tetapi masih karya yang baik untuk dibaca. Menikmati Dan Coklat Mengalir Dari Ruang Buncah adalah pengalaman membaca yang menyenangkan.
   

Thursday, March 30, 2017

Jong Chian Lai - Seorang Seekor Lelaki.



Saya selalu kagum dengan cara Jong Chian Lai bercerita. Tenang, perlahan, tetapi akhirnya disimpulkan dengan kejutan. Meskipun tidaklah semua karya Chian Lai sedemikian, sekurang-kurangnya begitulah yang saya temui setiap kali menikmati karya beliau.

Chian Lai, penerima Anugerah Penulisan Asia Tenggara (SEA Write) 2006, memang penulis yang berjenama besar dalam nuansa kesusasteraan tempatan meskipun beliau tidak kerap muncul. Namun setiap kali muncul, Chian Lai pasti memukau misalnya menerusi novel Ah Fook yang terbit pada 2015.

Seorang Seekor Lelaki pula adalah himpunan 16  cerpen yang terbit dalam tahun  sama, tetapi mengangkat latar yang berbeza. Dalam naskhah ini Chian Lai menggaulkan pengalaman dan pembacaannya menjadikan naskhah ini adalah dokumentasi interaksi kaum yang sangat unik apatah lagi diperkemaskan dengan kekuatan bahasa.

Cerpen yang menjadi tajuk naskhah ini sangat menarik, iaitu mengenai manusia yang hilang sifat kemanusiaan. Kejahatan itu sama taraf dengan binatang tanpa mungkin disedari binatang juga mempunyai sifat ‘kemanusiaan’ yang mungkin lebih baik daripada seorang manusia. Itu inti ceritanya, bagaimana seorang lelaki menjadi seekor lelaki dan seekor kera menjadi seorang kera, dunia  penuh kebebasan hingga kebebasan itu tidak diperlukan.

Chian Lai juga bijak bercerita dari sudut pandang seorang wanita. Chian Lai berjaya menerobos jauh dalam dunia pemikiran seorang wanita dan cemerlang melakukannya. 

Garis Hitam, mengangkat kisah Jenny dicurangi suaminya seorang pembalak. Duduk berjauhan dengan keluarga menyebabkan suaminya melanggan pelacur secara kontrak yang menyebabkan Jenny dan tiga anaknya menghidap HIV. Sangat menarik apabila kekuatan wanita digambarkan di hujung cerpen ini apabila si pelacur datang dengan keinsafan dan kekesalannya menemui  anak-anak Jenny yang kehilangan ibu dan bapa.

Sementara cerpen Hikayat Rentap 1 dan Hikayat Rentap 2 kental dengan nasionalisme, kedua-dua cerpen ini menyingkap kisah penjajahan Sarawak yang akhirnya membawa kemenangan kepada wajah tempatan.

Kebelakangan ini banyak penerbitan lebih selesa mengangkat kisah-kisah santai dan bersifat komersial menjadikan agak sukar menemui naskhah yang benar-benar enak untuk dinikmati tetapi tidak untuk Seorang Seekor Lelaki.


Wednesday, March 29, 2017

Fiksi Buat Marquez




Ruhaini Matdarin antara pengarang muda yang berpengaruh di Malaysia. Karya Ruhaini selalunya tampil tersendiri dan luar biasa `enaknya.'

Bahasanya `maskulin,' pemilihan ayatnya pendek-pendek dan kurang puitis, tetapi membawa keberanian dan sangat jelas dengan bentuk dan nada yang melanggar kebiasaan konvensional.

Fiksi Buat Marquez, naskhah terbaru tulisan beliau, himpunan 23 cerpen, yang terbit awal tahun ini memang testimoni terbaik menjelaskan bakat dan kehebatan pengarang berkenaan.

Seperti tajuknya Fiksi Buat Marquez, Ruhaini seolah-olah mendedikasikan keseluruhan karya ini kepada pengarang Mexico, Gabriel García Márquez. Realisme magis menguasai naskhah ini dan beliau kelihatan sangat selesa mengendalikannya.

Paling menonjol adalah tajuk setiap cerpen dalam naskhah ini yang mencuit akal dan tawa, misalnya Tukang Gunting Rambut dan Penjual Ubat Gigi Pemutih Ajaib. Meskipun tajuknya sedikit lucu yang dibawanya menduga akal membaca apabila bercerita tentang kesungguhan, keazaman dan pada akhirnya genetik yang diwarisi.

Sementara cerpen yang menjadi tajuk naskhah ini membawa kisah mengenai penulis bernama Izzad yang tenggelam dan timbul dalam dunia kepengarangannya. Cerpen lain seperti Sejarah Mati di Gerai Nasi Lemak, Cerita yang Merayap-Rayap Tentang Gaza mempunyai impak tersendiri.

Bagaimanapun, saya sangat merasakan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) sebagai penerbit perlu lebih peka, semua cerpen ini sudah tersiar. Apabila meletakkan naskhah ini sebagai kumpulan cerpen `remaja' ia adalah klasifikasi yang tidak sesuai. Terma remaja itu di tangan DBP juga berbeza-beza.

Kalau novel remaja DBP masih bermain isu remeh-temeh kehidupan remaja misalnya, tiba-tiba kumpulan cerpen remajanya membawakan kisah realisme magis yang mencuit isu semasa. 


Wednesday, March 22, 2017

Apa ada di Batu Uban ?


Apakah sebenarnya yang berlaku pada orang Melayu di Pulau Pinang? Apakah mereka dikhianati sejarah atau tertindas oleh transformasi ekonomi?
   
  Apapun yang sebenarnya berlaku, perkara utama perlu diketahui ialah kecurangan orientalis yang mencatatkan Pulau Pinang sebagai pulau yang kosong ketika Francis Light menjejakkan kaki pada 1786. Pandangan balas itu diperincikan menerusi naskhah Batu Uban Sejarah Awal Pulau Pinang karya Ahmad Murad Merican.
   
  Malah, beliau jelas menyebut naskhah itu dihasilkan bertujuan meluruskan sejarah dengan harapan Batu Uban yang menjadi penempatan terawal Melayu di Pulau Pinang dipulihara.
   
 Pengalaman membaca naskhah ini bukan sahaja mengiakan pandangan Ahmad Murad, bahkan tidak keterlaluan untuk menyebut naskhah ini sangat penting dalam memahami kedudukan orang Melayu di Pulau Pinang.
   
  Ahmad Murad bukan saja menuliskan sejarah Batu Uban, bahkan kritikal dalam melontarkan pandangan mengenai kegagalan agensi berkaitan dalam melihat kedudukan Batu Uban hinggakan terancam oleh pembangunan.
   
  Malah tanpa ada usaha menyelamatkannya, amatlah tidak mustahil untuk menyaksikannya Batu Uban `tenggelam' bersama warisan sejarah, budaya dan maruah.
   
  Pulau Pinang dinaungi Kesultanan Kedah, tetapi muslihat Light yang membawa penjajah Inggeris untuk campur tangan dalam perjanjian yang dipersetujui antara kerajaan Kedah dan Light mengakibatkan pulau itu tergadai.
   
  Pulau Pinang kemudian dibentuk menjadi wilayah baharu yang menyaksikannya terpisah daripada sejarah dominan wilayah asal yang lebih besar.
   
  Pandangan itu diulas oleh Ahmad Murad dengan cukup baik, malah impak pembentukan wilayah baharu turut menyebabkan hakikat kedudukan penduduk asalnya terpadam atau dianggap tidak berharga kerana Orientalis Barat melihat mereka sebagai tidak bertamadun.
   
  Naskhah setebal 262 halaman ini wajib dibaca bukan hanya kepada anak Pulau Pinang, bahkan seluruh rakyat Malaysia.
   
  Pandangan oleh Pengerusi Persatuan Sejarah Malaysia Cawangan Kedah, Datuk Dr Wan Shamsudin Mohd Yusuf yang turut dipetik dalam naskhah ini menarik diperdebatkan. Wan Shamsudin mencadangkan Pulau Pinang dikembalikan kepada Kedah kerana perjanjian antara Sultan Kedah dan British ditandatangani pada 1786.
   
  Wan Shamsudin berkata, sepatutnya perjanjian mencapai usia 171 ketika Malaysia merdeka itu dibatalkan seperti Wilayah Dinding diserahkan kembali kepada Perak.
   
  Malah, Pulau Pinang dan Seberang Prai juga disifatkan sebagai milik Kedah kerana duit pajakan masih dibayar oleh Kerajaan Pusat dengan nilai RM10,000 setahun.
   
  Cadangan itu pasti akan disambut pelbagai reaksi, tetapi pada masa ini perkara utama adalah memulihara penempatan awal Melayu Batu Uban. Sekiranya buku ini boleh dikategorikan sebagai sebahagian kempen, ia adalah langkah yang sangat berjaya.
   

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...