Thursday, September 8, 2016

Tips Menulis Karya Kreatif




Bagaimana hendak memulakan karya?


Begini;

Bukan semua orang ditakdirkan punya magis dalam menulis karya kreatif. Magis maksudnya tanpa bimbingan formal, hanya mungkin dengan membaca dan minat karyanya tersiar dan menang pula hadiah sastera. ( dalam konteks sastera)
Atau, dia mampu tembus rumah penerbitan dengan karya pertama dan memikat hati pembaca.

Saya fikir yang punya magis ini sangat bertuah. Tapi yang tidak ada magis pun boleh juga berkarya.

Bagaimana?

1) Banyakkan membaca karya orang lain. Pilihlah karya yang baik. Baik ini sangat subjektif tetapi bergantunglah pada apa niat kita hendak menulis. Yang ini tepuk dada tanyalah selera.

2) Pelbagaikan genre bacaan. Kalau kita selama ini hanya membaca novel popular sahaja, alihkan pula baca buku yang sedikit berat - bukan dari isi padu bukunya tapi kandungannya selain jangan terikat pada karya kreatif saja. Bacalah juga buku non fiksyen.

3) Janganlah baru baca satu buku terus nak menulis, bacalah dua tiga buku. Saya pasti, kalau kita rajin membaca minat hendak menulis itu akan muncul tiba-tiba.

Ok, sudah banyak membaca, bila hendak menulis?

1) Tulis saja. Gabungan pembacaan dan pengalaman akan membantu anda menyiapkan semua karya. Kalau bimbang menyiapkan novel yang panjang dan tebal itu susah, mulakan dengan cerpen.

2) Tulis hal yang dekat dengan kita. Kalau cinta itu dekat dengan kita, tulis saja. Untuk permulaan dan motivasi tidak ada salahnya. Nanti bila dah pandai dan dah jemu automatik akan beralih tema. Sebab setiap penulis akan ada peningkatan dalam penulisannya.

3)Terinspirasi dengan karya orang lain pula akan menyebabkan kita hendak mengarang. Tidak salah kalau kita menulis karya yang 'inspired by" . Biasanya begitulah permulaan kebanyakan orang. Cuma kalau sudah masuk tiga buku masih lagi begitu, anda perlu cek semula misi dan visi.

Ok bagaimana ?

1) Mulakan dengan sinopsis cerita. Tuliskan dalam sehelai atau dua helai - ikut suka hati apa ringkasan cerita anda.

2) Mulakan dengan menulis rangka/plot. Kalau ada 30 bab, tuliskan rangka untuk 30 bab.

3) Bila mula menulis, masukkan saja apa yang mahu dalam setiap rangka yang disusun itu.

4) Ilmu bantu? Ok ini anda mulakan sebelum menulis. Misalnya kalau hendak tulis pasal Perang Teluk, bacalah tentangnya. Penyelidikan ini akan dimasukkan semasa anda menyiapkan karya.

5) Atau, boleh saja buat research sambil menulis. Maksudnya, waktu sedang menulis terfikir, oh perlu ada fakta ini, google dan gabungkan.

Berapa lama nak siap?

1) Ikut disiplin dan kemampuan anda. Ada yang boleh siap dalam 3 bulan, 6 bulan 9 bulan atau empat tahun.
Ehem.. saya siapkan Deru Angin dalam tempoh ENAM tahun termasuk reseach. Tetapi saya menyiapkan Bukan OrangOrang dalam masa SETAHUN sahaja.

Kalau Cerpen?

Hohoho.. ini lebih mudah. Sehari, seminggu pun boleh bergantung pada diri sendiri.
Ada yang boleh siapkan dalam tempoh 2 jam pun.

Tapi.. berapa lama hendak memeram idea ? Mungkin seminggu atau dua minggu, bergantung pada anda.

1) Tuliskan idea supaya tidak lupa.
2) Apabila idea sudah matang, mula menulis. Jika saya mungkin sesudah sebulan dua idea diperam dan nyaris tak basi, barulah saya boleh menuliskan. Tapi ada juga kadang kala idea spontan yang sekali duduk boleh disiapkan antaranya cerpen Istimewa yang saya tulis pada 2006.

Kursus penulisan?

Ya, kadang kala anda perlu ikuti untuk menambah pengetahuan dan cabang pembelajaran. Tapi bukanlah semua jurulatih penulisan itu penulis yang baik. Kadang kala mereka adalah jurulatih yang baik tapi bukan penulis yang baik. Sementara ada penulis yang baik tapi dia bukanlah jurulatih yang baik.
Tapi tidak salah untuk belajar  kerana setiap orang ada ilmu, keunikan dan pengalaman yang pasti akan membantu yang lain.

Silalah menulis.

Untuk Rekod: Ketika ini saya mengalami 'writers block' dan entry ini satu cara saya untuk berkongsi tips penulisan dengan yang sudi membaca dan antara prekripsi untuk memulihkan penyakit yang dipanggil "writers block' ini.

Di lain kali jika kaedah ini berjaya saya akan kongsikan pula tips menangani writers block ye.. :)


Tuesday, December 8, 2015

Secangkir Kopi









* Puisi ini tersiar dalam Dewan Budaya 2015
 (bulannya saya tak pasti sebab saya cuai kali ini untuk failing)
* Puisi kedua yang tersiar untuk tahun 2015
* Saya fikir 2016  adalah tahun untuk saya meneroka puisi selepas 'penat' dengan prosa
* Mungkin tidak, mungkin ya.. 


Secawan Kopi Hitam Likat

Secawan kopi yang hitam likat menunggu di meja dengan tanya
Apakah nikmat yang dicari dalam hitam legam warnaku ?

Bukankah secawan teh dengan warna terang dan harum aroma lebih sempurna menemani hari mu?

Secawan kopi yang pekat likat mengharum ruang dengan panas dan gelora
seperti seorang anak muda yang padat ghairahnya
tapi sisi gelapnya hanya akan terasa waktu jarum jam melontar ke akhir usia

Secawan kopi hitam mampu menyelak kemanusiaan
mempamer keburukan
seperti kaffein yang menyusutkan sel montok tubuh badan

Dewan Budaya,  2015. 
Terima kasih editornya Tuan Armin !

Wednesday, April 22, 2015

Bukan OrangOrang.







Saya tidak tahu apa yang hendak ditulis sesudah beberapa bulan  Sayembara Penulisan ITBM-PENA-BH diumumkan. Saya tidak tahu apa isu, apa tema dan entah bagaimana rupa manuskrip yang harus saya tuliskan.

Apatah lagi ketika itu saya dihambat kecewa apabila Nan Yang, novel yang memenangi HSKU 2013 gagal untuk terbit pada waktunya. (Sepatutnya ia terbit pada September 2014).

Tidak lama selepas itu saya ditugaskan ke Taiwan. Bersama-sama dalam rombongan itu adalah pengarang mapan yang saya panggil Apai Ricky. Apai banyak bercerita dengan hampir semua ahli rombongan kami tentang novelnya yang sudah siap separuh tetapi belum mampu disudahkan. Saya jadi teruja dengan karya belum siap Apai apatah lagi Apai menuliskan kisah tentang kehidupannya, tentang bapanya dan susur galur keluarganya. 

Meskipun begitu, adakah saya mahu menulis kisah yang sama dengan Apai? Saya langsung berfikir, dengan masa yang singkat (hanya tinggal beberapa bulan untuk tiba ke garisan penamat), saya tidak boleh berlama-lama untuk membuat penyelidikan.

Jadi apa yang akan saya tulis jika mahu ikut serta dalam sayembara kali ini? Saya tidak tahu dan sepanjang masa ‘tidak tahu’ itu saya banyak membaca karya orang lain. Saya membaca karya fiksyen, non-fiksyen dan akhirnya saya tergugah dengan karya Semenanjung Menangis oleh Ariff Mohamad.

Untuk saya, novel itu membawa cerita besar tetapi ia hanya berada di permukaan. Ia tidak masuk ke dalam dan saya bertanya kepada Ariff, mengapa tidak masuk jauh menelusuri erti reformasi itu? Ariff memberikan jawapan yang kemudiannya mencetuskan inspirasi kepada saya. 

Jadi mengapa tidak, saya saja yang menuliskan ?

Kisah Apai, kisah Semenanjung Menangis kemudiannya bersatu dengan kekecewaan saya berikutan Nan Yang yang gagal terbit (ketika itu). Semua penyelidikan yang bersisa daripada Nan Yang saya kumpulkan dan saya memulakan Bukan OrangOrang.

Jika Nan Yang mengangkat latar tahun 1937, Bukan OrangOrang adalah kisah Mo, Midah, Qi dan Zara pada masa kini. Saya tidak menolak jika ada pembaca yang mengatakan Bukan OrangOrang adalah sekuel kepada Nan Yang. Ia mempunyai nuansa yang hampir sama tetapi berbicara tentang isu yang berbeza.

Saya fikir, kombinasi itu sudah mampu membawa saya ke garis penamat, tetapi tidak. Sebulan sebelum tarikh tutup, saya masih belum mampu menghasilkan manuskrip penuh. Karya saya tersangkut pada 150 halaman sedangkan syarat penyertaan ialah paling kurang 200 halaman. Saya hampir saja menyerah kalah, sebelum memutuskan untuk berbincang dengan rakan penulis tentang manuskrip yang sedang saya tulis.

Memang ada pengarang yang gemar berkongsi apa yang sedang mereka kerjakan kepada rakan penulis lain tetapi saya tidak suka berbuat demikian. Saya lebih selesa mengharungi kegetiran mengarang itu sendirian, tetapi, Bukan OrangOrang mengubah kebiasaan itu. Saya perlu bercakap dengan kawan-kawan yang saya percaya bagi membuka kebuntuan fikiran.

Nasihat mereka mudah, bacalah buku lain. Tinggalkan buku yang sedang dibaca sekarang dan terokailah perkara baru. Jika sebelum ini saya gemar mengulit karya pengarang dari Tanah Besar, saya kemudiannya beralih kepada pengarang Jepun.

Saya memilih untuk membaca karya Yoko Ogawa dan beberapa buku bukan fiksyen yang menyentuh tentang sejarah dan budaya. Namun, masih juga saya gagal untuk mencari inspirasi untuk menyelesaikan Bukan OrangOrang. 

Saya kembali mengulit Waiting, karya Ha Jin yang beberapa ketika saya tinggalkan dengan alasan untuk membuang kebiasaan. Tapi aneh, Waiting memberi saya jawapan yang dicari. Jika anda membaca Bukan OrangOrang dan melihat pecahan ceritanya, jujurnya saya mendapat inspirasi daripada Waiting.

Seminggu sebelum tarikh tamat, Bukan OrangOrang saya emelkan kepada sekretariat dan semuanya berakhir dengan baik, alhamdulillah. Berada dalam kedudukan 10 terbaik untuk dua genre, cerpen dan novel, bersaing pula dengan nama-nama besar dalam dunia sastera Malaysia, saya sangat bersyukur dan berterima kasih. 


end.