Thursday, September 23, 2010

Kejar Masa

Masa memang terlalu cepat berlalu. Sejak pembantu rumah tamat kontrak Februari lalu, saya memang tidak terkejar dengan masa.

Bukan mengatakan saya terlalu bergantung kepada pembantu rumah, tetapi dengan kehadirannya, ada banyak ruang untuk saya menyemak kerja sekolah anak, melayan diri sendiri dan tentunya meluangkan masa dengan suami.
Tanpa pembantu, saya masih boleh buat semua itu - ia fakta yang benar. Namun, kualiti masa untuk diri sendiri berkurangan.


Mungkin ada 'supermom' yang merasak
an masa berkualiti untuk diri sendiri tidak perlu tetapi untuk saya, ia sangat perlu. Masa bersendirian itu sekurang-kurangnya tiga ke empat jam boleh dihabiskan dengan membaca, membaca, membaca, menulis, menulis dan menulis (tanpa suara-suara seperti .. mummy, nak makan atau mummy boleh bacakan buku ini? atau you, tolong gosok baju I )


Sekarang masa berkualiti itu hanya dicapai selepas semua anak tidur. Jadi sekitar jam 11 malam ke 12 malam barulah saya boleh menikmati masa sendiri. Namun, hanya sejam dua saja, selepas itu ZZZZZ.. sebab akan memulakan hari sekitar jam 6 pagi esoknya.
Justeru, banyak betul kerja-kerja penulisan saya tertangguh. Banyak betul projek 'tak jalan' dan ada jugalah tuan-tuan editor mula bertanya, bila lagi hendak menyerahkan manuskrip sebab sudah lepas deadline.


Saya tidak berdaya memberi janji, ada beberapa buah manuskrip terbiar begitu saja di pertengahan cerita kerana idea sudah terbang melayang entah di mana.
Saya memohon, Allah memberi saya kekuatan untuk kembali menulis.

Sesekali bila saya menulis cerpen sebagai 'escapism'.


Menariknya, cerpen boleh disudahkan dalam masa empat jam. Namun hendak mengumpul bahan cerpen itu dan memikirkan sudut pandangan itu yang agak memakan masa. Jadi, akhirnya, saya akan minum kopi sambil menghadap TV menonton Quantum of Solace dan CSI Miami berulang-ulang kali !

2 comments:

I am... said...

..hmmm..cerpen saya pula memakan masa bertahun, kerana ia membabitkan rasa, perasaan, terasa, berasa dan merasa..macam mana ya...

Fizahanid said...

hahahah.. itu memang fasa yang sangat azab dan sengsara... :)

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...