Wednesday, February 13, 2013

Lelaki Januari ~ 1


Lelaki Januari ~ novel baru yang akan terbit tahun ini, insya allah.



Seingatku, kami benar-benar bahagia untuk 60 hari. Selepas itu, hari-hari yang berlalu adalah medan peperangan kata. Peperangan rasa.


Sepatutnya kami boleh saja berbahagia. Kahwin dalam usia muda, kemudian hidup berdua jauh di tanah Eropah kami hanya ada antara satu sama lain.

Tapi sungguhlah tuhan itu yang menentukan perancangan manusia. Walau sehebat mana perancangan kita, pada akhirnya segala keputusan terletak pada-Nya jua.

Jadual kuliah di sebelah siang kalau pun ia tidak upaya menemukan kami, di sebelah malam boleh saja kami duduk-duduk berdua.

Tapi tidak, kami sibuk entah apa yang dikejar. Hingga ada kala berpapasan di pintu perpustakaan utama kami hanya berbalas senyum atau menjelir lidah manja sesama kami. Tanda mesra kononnya!

Atau hanya melambai dari jauh, hanya menyapa hai dan hoi lalu pergi. Ada kala hanya bagai rakan senegara bukan suami isteri.

Perkenalan kami sebenarnya bermula dalam satu pertemuan di rumah Mak Som, jiran sebelah rumah. Jiran yang sangat akrab dan ada kala lebih dianggap sebagai emak saudara bukan sebagai jiran.

Dan perkenalan aku dan Ali Syukri sebenarnya sangat manis dan mengamit aura romantis. Perkenalan pada bulan Januari.

Seingatku, ia terjadi waktu usia masih remaja. Baharu berusia belasan tahun. Masih dalam kelas persediaan ke seberang laut dan menghitung-hitung hari keberangkatan.

Aku memejamkan mata. Dalam gelap pandang, kenangan itu datang. Sungguh, kenangan itu tidak upaya dilupa walau sekelumit pun. Malah waktu ini, kenangan itu terlalu jelas terbayang, terpampang, terkenang. Kerap. Terlalu kerap. Rindukah aku pada Ali Syukri ?

“Dah sampai pun anak dara orang sebelah ni,”

Aku masih ingat senyum Mak Som yang lebar. Terlihat-lihat susunan giginya yang tidak lurus, bergigi taring tetapi menyerlah manis pada wajah itu.

Aku terkenang hangatnya dakapan Mak Som waktu itu. Terasa-rasa kasih sayang dan seluruh keikhlasan Mak Som mengalir ke urat saraf lewat pelukan itu, walau ia sudah bertahun-tahun berlalu.

Aduhai, Mak Som itu jiran yang baik dan sejak dulu pun selalu saja dianggap bagai darah daging sendiri.

“Jadi, apa khabar?,” mata Mak Som besar bersinar waktu memandang. Senyumnya tak surut. Manis dan menenangkan. Kedua-dua tangannya masih memegang bahuku, mesra.

“Alhamdulillah..,”

“KL Ipoh tak jauh, tak penat pun naik keretapi kan?,” senyum Mak Som masih belum surut, makin merekah malah. Penat perjalanan dari Kuala Lumpur untuk dibawa balik semuanya ke Ipoh terasa hilang begitu sahaja dengan kemesraan Mak Som.




4 comments:

Nissa' Yusof said...

Nak sainnn..

Hafizah Iszahanid said...


Nak sain kat mana ? belakang baju ? he he he ...
* budjet glamer pulak!

Nur Imans said...

salam sdri, buku ini sudah terbit atau belum, sy ingin mendptkannya!

Hafizah Iszahanid said...


Nur Imans,
Belum terbit lagi adinda, insya
allah tahun ini .. manuskripnya
baru saja keluar oven ! :D

Terima kasih kerana sudi bertanya dan berhasrat untuk membeli * i like *

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...