Tuesday, July 30, 2013

Pancawarna





Ada tiga perkara utama apabila membicarakan tentang karya Datuk Sharifah Fatimah Syed Zubir; abstrak, warna dan falsafah. Tiga ciri itu menyebabkan Sharifah Fatimah tidak boleh ditinggalkan apabila menyebut tentang perkembangan dunia seni visual negara.


Sharifah Fatimah anak kelahiran Kedah merupakan antara pelukis wanita yang tekal berkarya. Seangkatan dengan Abd Latif Mohidin, Datuk Syed Ahmad Jamal, Datuk Ibrahim Hussien dan Dr Jolly Koh, Sharifah Fatimah intim dengan tema abstrak dalam karya yang bersumberkan alam semula jadi.

“Saya sukakan sesuatu yang sukar kerana itu saya selesa menghasilkan karya sebegitu yang lebih dalam mesej dan tujuannya. Saya lebih cenderung melukiskan rentak terbangnya burung dari melukis bulu-bulu burung,”katanya.

Untuknya, melukis abstrak juga menjadi pilihan kerana realiti tidak wujud pada benda-benda material. Tujuan seni iu sendiri menjadikan benda lebih seni.

Justeru, memahami karya Sharifah Fatimah seseorang itu juga perlu tahu falsafahnya. Dalam satu artikel pamerannya, Sharifah Fatimah pernah menyebut, ketika masih menuntut di Institut Teknologi Mara (ITM - sekarang UiTM), ada pensyarah berkelulusan dari barat cuba mempengaruhi pelajar dengan nilai kebaratan yang dibawa.

Namun untuknya itu salah kerana setiap artis perlu ada jati diri. Pengalaman menuntut di Amerika banyak membentuk dirinya. Ketika itu dihujani persoalan dari dalam diri, siapa dirinya, mengapa dia dilahirkan. Kemudian, Sharifah Fatimah mula mencari diri, asal usul dan mula menelusuri naskhah kesusasteraan, falsafah dan teologi lantas menzahirkannya dalam karya.

Sharifah Fatimah selain melukis sebenarnya seorang penulis yang baik. Banyak puisi-puisinya mengiringi pameran catannya sekitar 1980-an. Justeru tidak salah apabila ramai pengkritik seni menyebut, memahami karya Sharifah Fatimah bukan hanya pada luaran sahaja tetapi juga setiap falsafah yang dibawa.

Meskipun dikenali dengan imej abstrak dan organik, perubahan bahantara terlihat dalam siri Touch The Earth dan Garden of The Heart apabila Sharifah Fatimah mula meneroka media baru dengan teknik tampalan, fabrik selain ‘modeling paste’. Dia mengakui perubahan itu berlaku sebagai penghargaan pada tradisi tenunan Melayu lama seperti telepok dan tekat.

Ini dapat dilihat dalam karya seperti ‘What is Above is like What is Below’ selain catan dengan nuansa keIslaman seperti Garden of Heart II dan siri Mihrab.

Sesuatu yang nyata, Sharifah Fatimah gemar bermain dengan warna terang, antaranya merah. Ketika ditanya apakah sebabnya, mungkin kerana dia seorang perempuan, Sharifah Fatimah terdiam seketika dan berkata, tidak juga.. “ada karya saya yang warna gelap. Mungkin pada ketika karya-karya yang berwarna terang itu saya terasa lebih bebas dari segi semangatnya,”

Meskipun berkarya sejak zaman kampus, Sharifah Fatimah giat mempromosikan seni visual sejak meninggalkan jawatan kurator di Balai Seni Visual Negara (BSVN) pada 1990. Sejak itu, dia tidak lagi menoleh ke belakang. Sharifah Fatimah bukan saja tekal berkarya tetapi meneruskan minatnya menyelidik tentang adat dan budaya Asia.

Himpunan karya Sharifah Fatimah sejak 1992 dikumpulkan dalam satu pameran, Pancawarna; Karya Pilihan 1990-2012 berlangsung sejak 3 Julai lalu hingga 13 Oktober di BSVN.


Terdapat 100 catan pilihan yang dibahagikan kepada lima siri utama, Touch The Garden (1992-1996), Midscape (1991-1993), Joy is The Theme (1997-2003), Garden of Heart (2005-2011) dan Celebration (2010-2012) menerusi Pameran Pancawarna Karya Pilihan 1990 - 2012..

   

No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...