Wednesday, December 10, 2014

Hadiah Sastera Darul Ridzuan dan Deru Angin.


Penutup tahun yang manis, HSDR 2014.



Saya mengambil masa yang lama untuk menyudahkan Deru Angin, cubaan pertama menulis novel serius selepas beberapa novel yang saya hasilkan sebelum ini walaupun tidaklah terlalu serius tetapi juga bukan terlalu popular sifatnya.


Saya tidak pernah memikirkan ke mana Deru Angin membawa saya. Ketika menghasilkannya, saya hanya mahu berkongsi apa yang saya percaya dan kalau ia ibarat kanvas yang kosong, sekadar mahu mencorakkan mengikut warna yang saya suka.


Diterbitkan pada 2012 oleh UPND, Deru Angin membawa saya melihat dunia penulisan dengan pandangan yang tidak pernah saya tahu.


Enam tahun mungkin masa yang lama tetapi untuk sebuah naskhah bertajuk Deru Angin, saya berterima kasih kerana Allah tidak memberi saya kekuatan hati untuk menghantarnya ke mana-mana penerbitan sebelum tempoh itu. Allah yang maha mengetahui hikmah di setiap satu kejadian.


Dalam tempoh enam tahun itu, saya berjaya menghasilkan tiga novel lain. Kala Hujan Menitis, Andainya ku Kembali dan Sehiris Bulan.


Saya percaya penghasilan dan penerbitan tiga novel sebelum itu memberi kekuatan dan keyakinan diri yang luar biasa kepada saya. Langsung memberi kekuatan untuk saya menyemak semula Deru Angin dan menghantarnya untuk dinilai panel HSKU.



Dua tahun selepas penerbitan Deru Angin, naskhah ini membawa saya ke pentas hadiah utama HSKU 2011, Anugerah PNM-RTM 2012 dan terkini ia membawa saya ke pentas HSDR, Hadiah Sastera Darul Ridzuan 2014.


Allah yang maha mengetahui, Allah yang memiliki hari esok dan tiada daya kita mengetahui apa-apa pun untuk esok yang misteri tanpa izin-Nya.


No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...