Tuesday, June 2, 2009

Pala Tumpa' Kayau Indau

pic

Pala Tumpa' Kayau Indau adalah himpunan pengalaman peribadi saya waktu perjalanan hidup membawa saya ke Sarawak, Borneo. Saya sukakan Sarawak - terlalu. Budayanya, kehidupannya dan segala yang manis-manis tentang Sarawak. Ia kenangan yang tidak akan luput selagi saya bernyawa insya allah.

Untuk seorang kawan bernama Lucia, cerpen ini untuk kamu walaupun kamu tidak pernah tahu nama kamu pencetus ilham untuk kawan mu ini.

Untuk anda, nikmati Pala Tumpa' Kayau Indau di Dewan Budaya Jun 2009.

****************


"Kalau boleh, Hanis mahu membawa emak ke sini. Ke tengah Kota Milan dan duduk di hadapan runway melihat satu persatu koleksi pua rekaan Hanis diperagakan model antarabangsa. Kalau boleh bukan emak saja tapi seluruh warga Kampung Engsebang, di Daerah Serian itu. Kalau boleh, Hanis juga mahu membawa Sri anak Borieng.

T
api semua itu mustahil. Emak kandungnya sudah lama meninggal dunia. Sri, adiknya itu juga sudah lama tidak menyentuh Pua. Sejak dia berkahwin dengan Hartono, lelaki Indonesia yang dulunya bersembunyi di Engsebang mencari perlindungan dari Jabatan Imigresen.Hanis tersenyum lebar dari telinga ke telinga sebaik saja 20 model Eropah itu selesai memperagakan koleksi musim luruh rekaan Hanis. Walaupun di bawah jenama Prada, Hanis sudah cukup bangga kerana hasratnya mengantarabangsakan pua kumbu menjadi nyata.

Pua rekaannya diberi sentuhan retro dan diadun dengan gaya kontemporari. Tiada semangat di dalam puanya. Tiada Singalang Burong[1], tiada Kumang yang menenunnya. Ia hanya memiliki semangat Hanis yang ingin maju dan mencipta nama besar dalam industri fesyen dunia. Waktu model mengatur langkah dengan skrit kembang hingga ke tumit dipadan dengan blaus dari jaket cantik berlabuci dengan corak pua yang abstrak seorang lagi model " -



[1] Dewa peperangan kaum Iban

3 comments:

Rebecca Ilham said...

Salam kak,

saya suka sekali cerpen ini!

Ibnu Ahmad al-Kurauwi said...

Hafizah,
Tahniah cerpen menang hadiah sastera Islam.


al-Kurauwi
http://ibnuahmadalkurauwi.wordpress.com

Fizahanid said...

Becky,
terima kasih. akak ada pengalaman mistik waktu menulisnya... hahahah

Ibnu,
terima kasih.

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...