Thursday, April 29, 2010

Cerpen Singkat - Kawan

Seingat saya, kami kawan yang baik. Akrab jua jika hendak dikatakan begitu. Begitupun, pandangan politik memisahkan kami. Dia menjadi fanatik kepada satu fahaman dan menolak kefahaman yang lain. Saya menghormati dia atas kefahamannya itu.


Negara ini demokrasi sifatnya, lagi bebas dan merdeka. Setiap dari warganegara punya satu undi menaikkan dan menumbangkan kuasa. Justeru, saya percaya pada hak untuk terjemahkan kepercayaan dan kefahaman itu melalui undi.


Fanatiknya dia pada perjuangan dan kefahaman politik bagai menusuk ke dada langit. Bagai juga menikam jauh ke dasar bumi, tidak mudah goyah. Tahniah, kerana setiap kita perlu pendirian dan kefahaman begitu.


Namun, sebagaimana saya menghormati haknya, dia tidak pula menghormati hak dan kefahaman saya. Ia seperti saya mahu pengat pisang tetapi dia menyorongkan pula ke mulut saya pengat labu. Saya mahu makan tomyam dia pujuk pula saya makan sup kosong.


Begini, manusia punya citarasa, kepercayaan dan pengetahuan. Kita punya pilihan. Jangan memujuk keterlaluan hingga kawan pun menjadi bosan dan akhirnya lari setiap kali berpapasan.


Ironinya, dia tidak pun mendaftar dengan Suruhanjaya Pilihanraya bagi menterjemahkan kepercayaannya melalui satu undian.


Kasihan!

2 comments:

Bintang D'hati said...

Ramai yg begitu...punya pegangan,punya fahaman..seperti punya 1 kekuatan tp lupa mencari arahnya....hmm...

imlan adabi said...

SETIAP manusia ada pendirian dan fahaman. Hormatilah... Tidak mungkin kita memaksa orang lain ikut selera kita. Fiza... hidup ni kronik, seperti katamu kan

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...