Sunday, October 17, 2010

Anda Apa Yang Anda Baca

Bagaimana anda tahu karya itu baik atau bagus teramat? Sebab anda suka atau sebab rakan-rakan mengatakan demikian, memberi ulasan yang baik-baik saja, lalu anda turut bersetuju sekadar mahu mengikut?


Setiap orang punya citarasa dalam memilih karya yang mahu dibaca. Membaca untuk saya seperti makanan. Anda apa yang anda makan, anda apa yang anda baca. Lalu, apabila ada rakan meminta mencadangkan karya atau buku yang baik untuk dibacanya, saya selalu ingin menjawab begini, tepuk dada tanya selera atau tepuk dahi tanyalah minda.


Saya pernah bertemu rakan yang tidak suka membaca karya-karya seorang penulis wanita yang saya terlalu suka. Katanya, bahasa dalam novel-novel atau cerpen penulis itu terlalu berbunga-bunga, berselirat dan membuat dia pening. Dia lebih suka karya dengan bahasa mudah, seperti membaca berita dalam akhbar. Bahasa yang 'straight forward'.


Untuk saya pula, membaca karya kreatif yang 'straight forward' bukanlah membaca karya kreatif sebaliknya membaca berita. Kalaupun bahasanya ringkas dan mudah namun, masih ada kesan masih ada aura yang boleh dirasa lewat pemilihan bahasanya.
Kemudian, isinya.

Seorang kawan sukakan karya yang banyak konflik. Konflik bercabang lima enam pun tak mengapa. Saya tidak suka karya terlalu banyak konflik, menyesakkan minda. Cukup satu dua, sebagai penggerak cerita tetapi selebihnya idea yang mahu disampaikan lewat karya itu.


Lalu, citarasa manusia itu berbeza sebenarnya. Terpulang pada diri sendiri memilih, menyaring dan menghadam apa yang anda mahu. Kerana akhirnya, u are what u read.

No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...