Monday, June 27, 2011

Sehiris Bulan


....................... Usai solat, Engku Effendi teguk air zam-zam. Dia membaca perlahan, ‘Allah humma in ni As Aluka ‘Ilman Naafi’an, Warizqan Toiyiban Wa syifa An Min Kullidak ”. Ya Allah Aku memohon padamu ilmu yang manfaat, rezeki yang luas, ubat dari segala penyakit”.

Engku Effendi rasa ada tenteram yang datang ada tenang yang bertandang. Dia hanya tersenyum waktu emak memandangnya seolah-olah bertanya, kau ok Effendi? Atilia pula bagai dalam dunia sendiri. Khusyuk dan tenang sahaja menunaikan ibadah. Kata Atilia kelmarin dia mahu menunaikan ibadah itu dengan setenang mungkin, tidak tahu bila akan datang lagi.

Antara Safa dan Marwah, di situ jemaah perlu bersaie ulang alik tujuh kali mengulang perlakuan Siti Hajar mencari air untuk si kecil Ismail. Dari sesudah itu bertahlul dan usailah ibadah umrah.

Engku Effendi melakukan semuanya, walau kepala tidak dibotakkan cukup mengunting sedikit sebagaimana syarat paling kurang tiga helai rambut. Sepanjang ibadah itu dia menyerahkan semuanya kepada Allah kerana dia yang lebih mengetahui.

Namun, pulang nanti ke Malaysia sebelum pertunangan diikat sebelum nikah diakad, dia perlu memberitahu Julia tentang Adlan. Adlan yang masih sendiri. Kalau Julia berpaling? Hati bertanya. Tandanya itu bukan jodoh.




Kalau Julia kekal? Itu yang terbaik Allah beri. Mengapa perlu beritahu dia? Mengapa tidak diam-diamkan sahaja? Hati mengusik lagi. Kerana aku lelaki budiman kerana aku lelaki yang tidak sukakan paksaan kerana aku lelaki yang perjaya cinta itu sesungguhnya memerlukan kekuatan dan kebal ujian.


*******************


Setahun untuk menghabiskan manuskrip ini. Insya Allah jika ada rezeki ia bakal terbit. Berkongsi dengan kalian yang sudi membaca dan kerap bertandang dan melihat blog ini penuh sawang, saya kongsi Sehiris Bulan.



2 comments:

Shasha said...

cepat habiskan sist...x sabar nak baca...i macam biasa...buasa sekerat, stop..buat sekerat lagi..stop..payah!

Fizahanid said...

ok, .. insya allah...

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...