Thursday, July 7, 2011

Julia ~ ( Sehiris Bulan )





......... Waktu itu Julia melihat riak wajah Mokhtar yang berubah marah dan perlahan-lahan dia menyorong kerusi rodanya, beredar dari sidang akhbar. Waktu itu juga jurugambar pantas merakamkan momen penuh kejutan.




Waktu itu juga Julia mendengar Dr Akhbar memohon maaf dan bertanya adakah dia tersalah cakap. Waktu itu juga Mokhtar semakin kuat menyorong kerusi rodanya dengan kedua-dua belah tangan meninggalkan audien memanggil-manggil namanya dan sebahagian lagi tergamam.



Julia dapat melihat dengan jelas riak wajah Mokhtar waktu itu, wajah penuh hampa, wajah orang teraniaya dan wajah separuh kecewa.


Julia mencari-cari wajah Engku Effendi dalam keriuhan dan kejutan sidang akhbar itu, tetapi Engku Effendi sudah tiada di situ.


Julia pulang ke pejabat dengan pelbagai perasaan. Kecewa, terkejut, resah dan entah apa-apa lagi.

“Apa yang saya boleh tolong Julia?,” suara Mokhtar perlahan. Lama dia menyeluruhi wajah Julia.



“Awak gadis di Langkawi itu bukan?,” Mokhtar melontar soal.


Julia angguk. Mokhtar pantas tunduk ke lantai.


“Saya malu awak melihat saya begini..,”


“Jangan begitu Mokhtar. Hidup ini bukan milik kita seluruhnya. Kita merancang Allah juga menentukan,”


“Awak macam Pak Su.. sentiasa optimis.. mungkin kerana itu kalian boleh jatuh cinta,” Mokhtar ketawa. Ketawa yang pedih. Ketawa menyembuh luka sendiri.


Julia terkejut dengan ayat Mokhtar. Ayat jatuh cinta. Darah menyirap ke muka. Engku Effendi juga. Dia memandang Mokhtar dan memandang Julia, Julia yang kelihatan serba salah, yang kelihatan resah.


Engku Effendi memejam mata. Oh, begitu kisahnya! Engku Effendi meneka-neka sendiri.

No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...