Friday, April 20, 2012

Seorang Kawan

Engkau tidak pernah salah kawan, apabila memilih untuk tidak pulang
Selepas menyalam tangan ayah bonda puluhan tahun dulu dalam gerimis senja

menyisip janji menjadi siswa dan pulang menjadi insan merdeka

Engkau tidak salah kawan untuk membiarkan aku sendiri
Menepis dan menangkis semua onak yang datang dan melintang dalam bengkang bengkuknya jalan kehidupan

Engkau juga tidak salah kawan apabila hujan emas menjadikan hatimu kaku
Dan roh manusiawi menjadi nihil dalam jasadmu
Hujan emas melemaskan
Hujan batu itu merimaskan
"Jangan cari nostalgia kawan, cari realiti " – aku menghadap pesan itu yang kau tulis untuk aku.

Bila pergi, pulanglah sesekali.
Ada roh masih tersimpul mati jauh dalam urat nadi.
Roh Melayu yang sejuta tahun pun kau tak biasa padam.
Seperti dulu, aku masih kawan, lalu kawan wajib saling menghormati.



Bangsar, Kuala Lumpur.

No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...