Friday, July 13, 2012

Pertarungan




Amron Omar, misteri dan tersendiri. Sejak 1970-an hingga kini, Amron kekal dengan Siri Pertarungan, tema yang dibawa sejak diawal kemunculannya sekitar 1974.


Sesudah 38 tahun, pertarungan masih kekal mengangkat subjek seni silat tetapi dengan kekuatan teknik, gaya, dan tenaga yang lebih terperinci dan mengkagumkan sesuai dengan peredaran masa.

Sejak diawal kemunculannya, Amron sudah mendapat perhatian pengkritik seni seperti Redza Piyadasa dan Syed Ahmad Jamal. Malah dia berupaya membuatkan fokus seni figuratif ketika itu yang tertumpu kepada Hossien Enas beralih kepadanya.

Untuk pertama kali  sesudah 38 tahun menelusuri dunia seni halus, Amron muncul buat kali pertama dengan pameran solo terbesar. Pameran yang menghimpunkan 150 buah catan itu adalah rekod kronologi perjalanannya sebagai artis sejak 1974, selain bukti Amron masih prolifik dalam berkarya.

Mungkin, dari sisi lain, Pertarungan juga sesuatu yang boleh dilihat sebagai 'zon selesa' untuk Amron. Hingga Amron hampir tidak pernah berkarya selain Siri Pertarungan.
Namun jika diteliti, seni silat yang diangkat Amron dalam setiap catan Siri Pertarungan bukan hanya lambang kemelayuan dan jati diri bangsa tetapi adalah juga lambang kekuatan lelaki dan jati diri. Silat sendiri sebagai seni tradisional adalah lambang maskulin bagi Amron.

Dari dulu dan kini karya-karyanya memperjelaskan sisi pertaruangannya dengan dunia di sekeliling. Pertarungan itu mungkin dari sudut politik, ekonomi atau sosial, dan ia diterjemah dengan baik di atas kanvas.

Pertarungan untuk Amron lebih ikhlas disampaikan melalui sesuatu yang dekat dalam jiwa. Justeru, Pertarungan dimanifestasikan dengan gaya figuratif, silat - sesuatu yang tidak lari jauh daripada jiwanya kerana bapa Amron adalah seorang guru seni mempertahankan diri. Justeru, dalam Pertarungan, ada tenaga, rentak dan kekuatan.

Amron seorang yang sangat teliti. ketelitian itu menyaksikan hasil kerjanya terhasil sangat terperinci. Malah daripada melukis berpandukan rakaman imej pesilat, hari ini Amron mungkin satu-satunya artis yang boleh menghasilkan catan gerak tangkas seperti itu tanpa merujuk pada mana-mana gambar.

Ketelitian dan kesungguhan mengkaji gerakan silat menjadikan ia sebati dalam dirinya. Lalu memungkinkan Amron memindahkan imej dari akal ke atas kanvas. Ketajaman daya visualnya dan ketelitian perlaksanaannya boleh disifatkan sebagai tahap lanjutan (advance).

Secara ringkas keadaan tersebut berlaku akibat dari tahap kepekaan, daya pemerhatian dan pencernaan beliau yang amat tajam dan berdisiplin dalam membina gubahan visualnya. Hal tersebut juga berlaku hasil dari kemahiran kawalan, kematangan dan kepekaan tinggi beliau dalam penggunaan bahantara dan medium seni yang digunakan.

Meneliti hasil kerjanya sejak di awal pembabitan dalam seni halus, sukar untuk menolak kenyataan, Amron adalah antara seniman terbaik dan paling tekal pernah dimiliki oleh dunia seni moden Malaysia. Selain menjadi penanda aras anjakan kualiti catan pelukis Malaysia.

Justeru, selain mempamerkan 150 buah karya terpilih dari Siri Pertarungan yang diatur mengikut kronologi masa, terdapat 608 keping lakaran gerakan silat yang dibuat atas tisu. Lakaran itu adalah sebahagian proses memahirkan diri dengan setiap anatomi tubuh manusia apabila bersilat. Ia dihasilkan bermula tahun 1998 hingga 2011 secara santai sementara menghabiskan secangkir minuman di kedai kopi.

Pameran yang bermula 17 Februari lalu dan dijangka berakhir Jun 2012 ini terbahagi kepada dua bahagian iaitu catan (Galeri 3B) dan karya atas kertas (Galeri 3A). Hampir keseluruhan karya yang berada di dalam pameran ini dipinjamkan daripada kolektor yang setia mengikuti perjalanan seni Amron. Turut juga menjadi sebahagian pameran adalah puisi tulisan Amron yang pernah terbit di Berita Harian sekitar 1970-an.


No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...