Monday, September 23, 2013

Bab 2 - Lelaki Januari




Bab 2

Namanya Ali Syukri bin Said Nursi. Pandangan matanya tenang tetapi jauh menusuk. Dia tidak kacak tetapi manis. Rambutnya lurus sahaja dengan mata separuh bundar. Wajah tipikal lelaki Melayu dengan kulit sawo matang.
   Tidak juga kacak atau sasa bagai bintang filem Hollywood. Ali Syukri manisnya tersendiri. Manis lelaki Melayu. Bapanya Ali Syukri itu keturunan Siam jadi sedikit sebanyak dia tentu menyalin genetik si bapa. Siam ini pula bukan semuanya putih gebu. Ada juga yang kelabu asap dan hitam manis kulitnya. Amboi, jauh sungguh menganalisis, aku tersengih sendiri.
  Aduhai Delaila Azilah Ahmad Lokman, hati sudah tersentuhkah dengan senyum Ali Syukri? Atau hati tersentuh dengan gelak nakal Ali Syukri petang tadi ? Hinggakan warna kulit dan iras wajahnya pun kau perhati? Hati mengusik. Aku tersengih lagi. Aih, kalaulah orang tahu!
  Kelmarin dulu bukan main malu bila dia mentertawakan aku. Hari ini aneh sungguh, aku terbayang-bayang wajah yang tiba-tiba membuat hati terasa  bergoncang! Aku berbisik sendiri.
  Tapi ya, lelaki itu punya senyum yang tenang. Matanya tatkala memandang bersinar terang.
  Kala pandangan bertembung, dia tersenyum malu menunduk kemudian memalingkan wajah ke arah lain.
   Aku  pula waktu itu darah rasa berderau, dan hati menjadi sangat aneh,  bergetar-getar. Dada pun ikut berdebar. Ia satu pengalaman yang aneh dan luar biasa.
  Adakah itu rasanya jatuh cinta?
 Amboi amboi Delaila… gedik ya! Kata hati membuat aku  senyum sendiri dalam gelap malam. Sejak jam 9.30 malam tadi, aku sudah masuk ke bilik. Sudah memadamkan lampu dan berbaring dalam gelap. Ada cahaya berjalur menerobos masuk ke bilik. Cahaya dari langsir yang tidak rapi dijatuhkan.
    Getar dalam hati sejak petang tadi tidak surut. Getar yang luar biasa.  Getar yang menimbul gelisah tetapi dalam masa yang sama membangkit  debur ria dalam sukma.
   Aku jadi malu sendiri. Bagaimana jika getaran itu hanya ada dalam hati ku seorang? Perasankah ini ?
   Aku cuba memejamkan mata. Wajah anak saudara Mak Som itu cuba dihalau pergi tapi gagal.
  Makin kejap menutup mata, makin besar pula bayang wajah Ali Syukri . Aduhai hati, inikah cinta ? Ha, jangan nak menggedik ya! Hati bagai menjawab.
  “Kalau lulus ni sambung di Nottingham ya ? Eh, sama pulak dengan si Ali Syukri ni,” kata-kata Mak Ngah petang tadi terngiang-ngiang.
 Usai membasuh pinggan kelmarin, emak memanggil aku ke ruang tamu. Mak Som dan keluarga kakaknya  masih di situ. Aduhai, aku lambat-lambat saja mematuhi arahan emak.
  Hanya selepas emak menjengilkan biji matanya, memberi isyarat ‘Jangan degillah anak oi”  barulah aku  menurut.
    Sepatutnya waktu ini  aku pulang terus saja ke rumah. Adegan termalu-malu ketika membasuh pinggan tadi belum habis.
  Namun emak yang tidak tahu cerita bertegas memanggil juga. Kata emak, ruang tamu itu perlu dikemas. Pinggan kotor perlu dikutip dan nasi tumpah perlu dibersihkan.
  “Cepat tolong berkemas, cepatlah balik..,” emak berbisik bila melihat wajah aku yang kelat.
  Hendak menolak terasa akan mengecilkan hati emak. Kak Jun, kakak sulung sibuk menyusun pinggan mangkuk yang usai dibasuh petang  tadi. Hendak tak hendak, aku tiada pilihan, turutkan juga kehendak emak.
   Waktu aku terbongkok-bongkok mengutip sisa nasi tumpah, mengutip pinggan gulai dibawa ke dapur, ketika itulah Mak Som membuka cerita.   Dan aku mencuri-curi dengar perbualan itu walau tangan sibuk mengemas.
  Dari perbualan itu, kakak  Mak Som yang membahasakan dirinya Mak Ngah dengan aku  memberitahu Ali Syukri sedang menuntut di tahun pertama fakulti perubatan di Universiti Nottingham.
   Dan Mak Som itu pun sibuk memberitahu anak jirannya, si Laila  inilah yang sedang sibuk mengutip sisa nasi di lantai, insya allah, jika tiada aral pertengahan tahun ini akan terbang ke universiti yang sama, menuntut dalam di Jabatan Budaya, Filem dan Media, Fakulti Seni.
  “Laila, cita-citanya besar. Cita-citanya mahu meneroka dunia,”
  Begitulah Mak Som mempromosi aku petang ini. Emak yang duduk sama bertempoh berbual dengan Mak Ngah anggukkan kepala sahaja. Emak dan Mak Ngah pun sudah kenal lama, jadi emak bagai tidak hairan sangat Mak Som memuji-muji.
  Aku pula yang tiba-tiba rasa malu. Rasa mahu keluar saja dari ruang tamu itu. Geli geleman pula rasanya dipromosi bagai barang di kaunter kosmetik!
  “Sama belajar nanti di Nottingham, carilah Ali Syukri ya Laila. Buat kawan. Duduk jauh dari mak bapa, kena pandai berkawan,” Mak Ngah tiba-tiba menyebut namaku, membuat langkahku untuk ke dapur terhenti.
  “Laila, marilah sini. Berkenalan dengan Ali Syukri . Nanti senang bila di sana. Bila hendak perginya ?,”
   “Emmm.. emm…,” aku tergagap-gagap hendak menjawab. Rasa malu pada Ali Syukri masih belum luntur.
   “Eh, budak ini malu-malu pulak.. ha… ,” Mak Som pula yang becok bercerita begitu begini. Dan sudahnya aku ikut tenggelam dalam perbualan mereka sebelum berpeluang meminta diri.
   “Kalau ke Nottingham nanti, cari saya.. ,” sebelum pulang Ali Syukri menyerahkan kertas tisu merah dengan tulisan di atasnya. Dakwatnya sudah kembang tetapi masih  mampu dibaca.
  Di atas kertas tisu merah itu, ada nama tertulis, Ali Syukri . Ada e-mel dan alamat dan nombor telefon Notthingham. Ali Syukri siap menuliskan dia pelajar tahun satu fakulti perubatan.
  Adegan menyerahkan kertas tisu merah keras dengan dakwat kembang itu terlihat oleh Kak Jun. Dan, sejak itu tiada modal lain. Kak Jun asyik hendak mengenakan aku dengan Ali Syukri .
   Mulanya aku cuak juga. Tapi orang sudah bagi, ambil sajalah. Kalau tak hendak buang saja di belakang dia nanti. Itu yang terlintas dalam fikiran saat itu.
   Namun, lain pula jadinya. Kertas tisu merah dengan dakwat kembang itulah yang membuatkan aku  tidak mampu tidur lena malam ini. Malam yang terasa berbahang.
   Ali Syukri kelihatan sungguh sopan. Menyalami dan mendakap Mak Som dan Pak Abbas sebelum pulang. Menyalami emak dan abah juga. Sempat pula dia menyerahkan kertas tisu merah sebelum masuk ke dalam kereta.
  Dan imej itu yang terlekat dalam mindaku hingga kini. Aduhai!
  Kata Mak Som, Ali Syukri anak lelaki tunggal Mak Ngah. Kakak Ali Syukri , Nuri Said Nursi seorang guru di sekolah antarabangsa di Putrajaya. Nuri sudah berkahwin tetapi belum beranak.
  “Mungkin dapat tempias Mak Somnya ini, dah lama kahwin tapi tak beranak-anak juga,” amboi tajamnya sindiran Mak Ngah. Namun Mak Som menyambut dengan ketawa sahaja.
  Mereka adik beradik, tentu sangat memahami antara satu sama lain justeru Mak Som tentunya tidak ambil hati dan tidak ambil peduli dengan sindiran begitu lagi.
   “Jumpa di Notthingham Laila!,” Ali Syukri melambai dari kereta. aku senyum. Dalam hati ada getar menggila. Getar yang terbawa-bawa hingga ke malam dan membuatkan tidur tidak lena.







No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...