Monday, April 27, 2009

Selesema babi!

http://cache.boston.com/resize/bonzai-fba/Globe_Photo/2009/04/24/1240625720_1589/539w.jpg

Pertama kali saya mendengar tentang selesema babi (swine flu) ahad lalu. Selama ini kita mendengar tentang selesema burung.

Namun sebenarnya selesema babi (ketika itu dirujuk sebagai pig flu yang rasanya lebih tepat dengan terjemahan kita selesema babi) terjadi di Hong Kong.

H1N1 banyak bezanya dengan selesema burung atau influenza (masalah jangkitan pernafasan). Ramai orang percaya selesema dan influenza itu sama.

Bagaimanapun, dari apa yang saya fahami influenza mencapai kemuncaknya di negara ini antara April dan Jun,selain Oktober dan Disember setiap tahun.

Ada satu kajian yang dilakukan Ketua Jabatan Perubatan Mikrobiologi dan Imunologi, Pusat Perubatan Universiti Kebangsaan Malaysia (PPUKM)mendapati sejak dulu influenza berupaya menjadi pandemik yang meragut nyawa.

Laporan tahunan Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menyebut antara lima hingga 15 peratus populasi dunia terjejas dengan masalah influenza.Setiap tahun, antara tiga hingga lima juta kes influenza yang sederhana dan kronik dicatatkan dengan kematian antara 250,000 dan 500,000 orang di seluruh dunia.

Laporan itu menyebut influenza dan selesema adalah dua masalah kesihatan yang berbeza kerana masalah jangkitan pernafasan terjadi disebabkan virus influenza yang boleh berlaku pada tahap biasa hingga membawa maut.

Dan vaksin yang dipromosikan untuk menentang selesema itu sebenarnya lebih kepada vaksin menentang influenza. Ini kerana virus penyebab (strain) influenza berubah-ubah setiap tahun, vaksin influenza juga perlu diambil setiap tahun dengan formulasi berbeza. Setiap tahun antara pertengahan Mac dan November vaksin baru akan dikeluarkan. Tak silap saya dipanggil vaksin hemisfera utara dan hemisfera selatan (kalau salah betulkan!)

Swine flu pula ?
Emmm... bukan saja kita, tetapi saintis tidak begitu tahu mengenainya sepenuhnya cuma yang tahu ia mudah merebak kerana boleh berjangkit dari manusia kepada manusia (sesuatu yang sangat digeruni di kalangan pengkaji selesema burung).

Laporan WHO ada menyebut kebanyakan kes selesema babi yang disebabkan virus H1N1 - yang menggabungkan genetik babi, burung dan manusia, berlaku di kalangan golongan yang berusia 45 tahun ke bawah.

Gejala dan tanda jangkitan virus itu adalah demam, batuk, sakit badan serta susah bernafas, selain dikesan berlaku di kalangan mereka yang mempunyai kaitan dengan ternakan babi. Dan.. emmm.. tiada vaksin untuknya!

Namun, apabila wabak begini terjadi ingatkah anda pada janji Allah tentang dunia akhir zaman, tentang penyakit yang tiada ubat? Mungkin, selesema penyakit yang ‘mudah’ ini, mudah juga berjangkit dan aneh walau sudah dikesan lama dulu, masih tiada ubat.

No comments:

Apa ada dengan Aku Anjing ?

Aku Anjing mungkin tajuk yang mengejutkan untuk sebuah kumpulan cerpen. Namun bagi pengarang, Saifullizan Yahaya, Aku Anjing dipil...